AS Tidak Punya Peluang Melindungi Taiwan dari Invasi China

0
277

BEIJING | Konspirasi.net – Seorang pakar militer mengatakan latihan tembak menembak yang dilakukan China di dekat Taiwan baru-baru ini ditargetkan pada pemerintah pulau itu. Ia pun mengklaim pasukan China “tidak akan memberikan kesempatan” bagi Amerika Serikat (AS) untuk campur tangan.

China diketahui melakukan latihan militer di Laut China Timur diumumkan oleh otoritas keamanan maritim China, yang mengeluarkan zona larangan untuk kapal dagang yang berlangsung hingga 21 July. Latihan tersebut berada sekitar 120 mil timur laut dari Kepulauan Senkaku yang disengketakan dengan Jepang akan melibatkan Komando Teater Timur PLA.

Latihan diumumkan sehari setelah jet Angkatan Udara AS mendarat di Taipei untuk menyampaikan apa yang media lokal gambarkan sebagai “surat diplomatik” untuk Institut Amerika di Taiwan, yang merupakan kedutaan besar AS secara de facto di pulau itu. Persinggahan itu hanya berlangsung selama 34 menit, tetapi sifat pengirimannya, yang melibatkan aset militer Amerika, membuat Beijing kesal. China lantas menuduh AS melakukan pelanggaran di wilayah udaranya.

Tampil sebagai panelis pada program prime-time stasiun televisi milik pemerintah China, CCTV, Du Wenlong mengungkapkan kemampuan amfibi Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) yang menggelar latihan sekitar 135 mil laut di utara Taiwan yang demokratis. Menurutnya jarak yang pendek berarti pasukan PLA akan dapat mencapai pantai pulau itu dalam sehari.

“Dari sudut pandang strategis, ini memungkinkan kita untuk melintasi jarak itu dalam waktu yang sangat singkat, kemudian memulai manuver tempur di pulau itu,” kata Du tentang hipotesis serangan terhadap Taiwan seperti dikutip dari Newsweek, Jumat 23 July 2021.

Du menyebut latihan PLA sebagai “peringatan serius” tentang keterlibatan militer Taiwan yang berkelanjutan dengan AS.

“Latihan jarak pendek saat ini dapat dianggap sebagai latihan rutin, tetapi saya pikir itu secara khusus ditargetkan kepada Taiwan,” tambah Du.

“Taiwan adalah targetnya,” tegasnya.

“Berapa banyak waktu yang sebenarnya dimiliki AS ?” tanya Du, dalam peristiwa tersebut China memutuskan untuk meluncurkan gelombang serangan untuk menyerang pulau itu.

“Sebelum pasukan AS tiba, kita akan menyelesaikan semua tugas tempur kita. Mereka (AS) tidak akan memiliki kesempatan untuk campur tangan dalam konflik Selat Taiwan,” tuturnya.

Ketegangan lintas selat telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir di tengah kegagalan dialog antara Taipei dan Beijing, yang sekarang memasuki tahun kelima berturut-turut. Masing-masing pihak menyalahkan pihak lain atas kebuntuan tersebut.

Ketika hubungan AS-Taiwan mencapai level tertinggi di tahun terakhir pemerintahan Trump, hubungan itu bertepatan dengan ketegangan hubungan antara AS dan China. Pemerintahan Biden telah bekerja untuk membangun kembali komunikasi di semua tingkatan yang dipandang perlu untuk menghindari kesalahpahaman dan kecelakaan, terutama yang bersifat militer.

Sementara itu, Beijing telah menawarkan pengingat mingguan tentang niatnya untuk menyatukan Taiwan, yang dianggapnya sebagai provinsi China meskipun tidak pernah memerintahnya. China juga telah memperingatkan Taiwan, yang semakin yakin tentang keamanannya karena dukungan AS, bahwa mereka akan menggunakan kekuatan jika perlu.

Meskipun latihan PLA baru-baru ini dianggap dekat pada 135 mil laut, latihan itu bukanlah yang terdekat dengan Taiwan yang bisa dilakukan pasukan China.

Selat berombak yang memisahkan kedua tetangga itu alaminya hanya selebar 70 mil pada titik tersempitnya. Pulau-pulau terpencil Taiwan Kinmen juga terletak hanya 3 mil dari pelabuhan China Xiamen di provinsi Fujian.

Sementara pandangan dari Beijing menunjukkan PLA mampu melakukan serangan cepat dan tanpa pemberitahuan, analis militer di AS dan Taiwan memperkirakan hasil seperti itu jauh dari konklusif.

Pengamat China mengatakan setiap invasi ke Taiwan akan membutuhkan persiapan amfibi yang ekstensif, termasuk gerakan pasukan yang disengaja yang akan berfungsi sebagai indikator tepat waktu untuk intelijen militer di Taipei, dan mungkin juga AS.

Sementara kemungkinan intervensi AS tetap ada, ada juga kemungkinan tindakan oleh Jepang, yang dapat menemukan dirinya terlibat dalam konflik dalam kapasitasnya sebagai sekutu perjanjian Amerika. Sebelumnya pada bulan Juli, Wakil Perdana Menteri Jepang Taro Aso mengisyaratkan bahwa invasi China ke Taiwan dapat menimbulkan ancaman eksistensial bagi kelangsungan hidup Jepang sendiri, yang memerlukan pertahanan kolektif pulau itu dengan pasukan AS.

Selain itu, AS memiliki sekitar 50.000 tentara yang akan dikerahkan ke Jepang, sebagian besar di Okinawa.

Namun terlepas dari suasana tegang dan ancaman perang, para analis mengatakan tidak ada indikasi bahwa China sedang mempersiapkan serangan dalam waktu dekat. Mereka mengatakan Beijing tidak mungkin mengambil risiko sebesar itu sebelum 2022, ketika China menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin dan Presiden China Xi Jinping mencari masa jabatan ketiga pada musim gugur. (( H3lmi ))

( Sumber : Sindonews.com )

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here